Astra Gandeng WeLab Berikan Pinjaman  Berbasis Fintech Terkini di Indonesia
Share

Siaran Pers

Astra Gandeng WeLab Berikan Pinjaman Berbasis Fintech Terkini di Indonesia

Astra perluas portofolio digital untuk menghadirkan produk-produk inovatif di Indonesia

WeLab mengembangkan sayap di luar Tiongkok dan Hong Kong dengan mengandalkan keahlian teknologi finansial dan model bisnis yang terukur

JAKARTA: PT Astra International Tbk (Astra), salah satu perusahaan induk terbesar dengan diversifikasi bisnis di Indonesia, melalui anak perusahaannya PT Sedaya Multi Investama (SMI), dan WeLab, perusahaan teknologi terkemuka di Tiongkok dan Hong Kong yang bergerak pada bidang pembiayaan konsumen, pada hari ini (5/9) mengumumkan pembentukan perusahaan pada bidang fintech, PT Astra WeLab Digital Arta (AWDA).

AWDA bertujuan menyediakan produk dan solusi finansial melalui pengembangan teknologi big-data terkini guna membantu konsumen yang belum memiliki akses terhadap pinjaman untuk mencapai kebebasan finansial melalui akses yang lebih baik dan efisien terhadap pinjaman. AWDA akan menawarkan produk pinjaman yang dapat diakses melalui aplikasi mobile kepada konsumen ritel dan juga menyediakan solusi finansial berbasis teknologi kepada konsumen korporasi.

Melihat pesatnya pertumbuhan pengguna smartphone (pertumbuhan CAGR sebesar 10,5% hingga 2021), konektivitas internet yang tinggi (tingkat penetrasi internet sebesar 55%) dan besarnya populasi generasi muda yang merupakan pengguna aktif platform digital, Indonesia merupakan pasar yang menarik untuk perkembangan inovasi fintech. AWDA bertujuan memenuhi kebutuhan pinjaman di pasar dengan menyediakan pinjaman bagi konsumen melalui mobile platform yang inovatif.

AWDA terdaftar secara resmi di Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dengan nomor registrasi S-626/NB.213/2018 dan diharapkan dapat meluncurkan aplikasi mobile-nya, Maucash, pada kuartal ketiga 2018. Maucash (website: www.maucash.id & Instagram: @maucash) diharapkan dapat memberikan pengalaman dalam memperoleh pinjaman yang nyaman yang seluruhnya dilakukan secara online, sehingga konsumen dapat memperoleh pinjaman di mana saja dan kapan saja secara cepat. AWDA menggunakan analisa big data untuk menghasilkan pemahaman secara mendalam dan penilaian kelayakan konsumen penerima pinjaman secara lebih baik.

AWDA dapat memperoleh manfaat dari brand Astra yang baik di dalam negeri, jaringan distribusi yang luas serta reputasi kuat Astra pada bidang jasa keuangan dan distribusi otomotif, sekaligus memanfaatkan teknologi kredit proprietary dan fintech know-how yang dimiliki WeLab untuk menghasilkan produk finansial yang inovatif.

"Kami berharap dapat memperluas portofolio digital kami untuk semakin mendorong inklusi keuangan di Indonesia," ujar Direktur Astra Suparno Djasmin. "Kami terus berusaha mencari mitra yang merupakan perusahaan terdepan dalam industrinya dan kami yakin WeLab merupakan yang terdepan dalam inovasi fintech. Melalui kemitraan dengan WeLab, kami ingin menawarkan solusi mutakhir untuk memberikan manfaat kepada konsumen di seluruh Indonesia."

Simon Loong, pendiri dan CEO WeLab, mengatakan, "WeLab sangat senang dapat membawa bisnis kami yang berkembang pesat dengan melakukan ekspansi di luar Tiongkok dan Hong Kong dan membuka pasar ketiga kami di Indonesia. Ekspansi ini menunjukkan bahwa kami memiliki skalabilitas bisnis model berteknologi dan teknologi manajemen risiko big data. Kami percaya teknologi canggih kami, dikombinasikan dengan pengalaman operasional Astra dalam menjalankan berbagai bisnis yang terdepan di pasar Indonesia disertai reputasi Astra yang baik, dapat memberikan pengalaman baru bagi konsumen di Indonesia dalam memperoleh pinjaman."

Untuk informasi lebih lanjut, hubungi:

Astra International

Boy Kelana Soebroto

GM, Head of Corporate Communications

phone : +62-6522555

WeLab

Mandy Lau

PR Officer

Email: [email protected]

Astra WeLab Digital Arta

Daniel Hartono

Director

Mobile: +62 21 523 7253

Email: [email protected]

Tentang PT Astra International Tbk:

PT Astra International Tbk didirikan di Jakarta pada tahun 1957 sebagai sebuah perusahaan perdagangan umum dengan nama Astra International Inc. Pada tahun 1990, dilakukan perubahan nama menjadi PT Astra International Tbk, dalam rangka penawaran umum perdana saham Perseroan kepada masyarakat, yang dilanjutkan dengan pencatatan saham Perseroan di Bursa Efek Indonesia dengan menggunakan ticker ASII.

Astra telah mengembangkan bisnisnya dengan menerapkan model bisnis yang berbasis sinergi dan terdiversifikasi pada tujuh segmen usaha, terdiri dari: 1) Otomotif, 2) Jasa Keuangan, 3) Alat Berat, Pertambangan, Konstruksi & Energi, 4) Agribisnis, 5) Infrastruktur dan Logistik, 6) Teknologi Informasi dan 7) Properti. Kegiatan operasional bisnis yang tersebar di seluruh Indonesia dikelola melalui 222 anak perusahaan, ventura bersama serta entitas asosiasi, didukung oleh 221,719 karyawan, berdasarkan data Juni 2018.

Sebagai salah satu grup usaha terbesar nasional saat ini, Astra telah membangun reputasi yang baik melalui penawaran rangkaian produk dan layanan berkualitas, dengan memperhatikan pelaksanaan tata kelola perusahaan dan tata kelola lingkungan yang baik. Astra senantiasa beraspirasi untuk menjadi perusahaan kebanggaan bangsa yang berperan serta dalam upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia. Oleh karena itu, kegiatan bisnis Astra berupaya menerapkan perpaduan yang berimbang dalam aspek komersial bisnis dan sumbangsih non-bisnis melalui 9 yayasan yang dibinanya, juga melalui beragam program tanggung jawab sosial berkelanjutan di bidang kesehatan, pendidikan, lingkungan serta pengembangan usaha kecil dan menengah (UKM).

Informasi lebih lanjut, kunjungi www.astra.co.id

Tentang WeLab:

Didirikan pada 2013 di Hong Kong, WeLab menciptakan pengalaman baru dalam layanan keuangan tradisional dengan menciptakan pengalaman dalam mendapatkan kredit yang nyaman dan aman serta bisa diakses darimana saja. Dengan teknologi manajemen risiko yang dimiliki, WeLab secara efektif menganalisis big data seluler yang tidak terstruktur dalam hitungan detik untuk membuat keputusan kredit bagi para konsumen individu. WeLab mengoperasikan Wolaidai, salah satu platform pemberian kredit mobile terbesar di China, dan WeLend, platform pinjaman online terkemuka di Hong Kong. WeLab juga bermitra dengan lembaga keuangan tradisional yang memanfaatkan teknologi WeLab untuk menawarkan solusi berbasis fintech kepada konsumen mereka.

Berdasarkan laporan yang disponsori KPMG, WeLab diakui sebagai salah satu dari 100 perusahaan fintech teratas di dunia - #8 di China dan #36 di dunia. Juga mendapat peringkat oleh Deloitte sebagai perusahaan #1 di Hong Kong yang memiliki teknologi tercepat dalam perkembangan dalam kategori pendapatan, serta #4 di China. Investor WeLab termasuk Malaysian sovereign wealth fund Khazanah Nasional Berhad, CK Hutchison’s TOM Group, International Finance Corporation (anggota World Bank Group), Alibaba Entrepreneurs Fund, China Construction Bank (International), Sequoia Capital dan ING Bank.

Informasi lebih lanjut, kunjungi www.welab.co